Skip navigation


Sekelumit dari kehidupan ku yang kadang terasa begitu menyesakkan  . .aq menyadari kehidupan ini tidak akan terpisah dari yang namanya masalah  . . . kalau ditanya siapa sih yang ga’ punya masalah pasti anda akan menggeleng…. ya kita smua adalah makhluk hidup yang ” bermasalah ” entah itu dengan hal-hal yang remeh temeh namun kita tetap membuat dan menjadikannya masalah bukan ?? . ada pada satu masa diri ini begitu tak berarti namun perasaan itu segera saja kutepis krna dengan membiarkan rasa itu berlarut-larut akan menyebabkan kita terjebak sendiri dengan fikiran negatif yang jelas-jelas membawa efek buruk bagi badan dan jiwa.

Seorang wanita sebenarnya akan merasa “aman” bila telah memiliki tambatan hati atau “jauz” atau setidaknya kita mempnyai calon untuk dijadikan qawwam qt kelak …. namun semua itu tdak akan berjalan semulus sperti apa yang kita kira dan bayangkan …..dari perjalanan panjang itu kita akan banyak diberi “pelajaran” oleh Nya dalam menghadapi segala rintangan dan cobaan kehidupan yang tentunya akan berakibat baik bila kita benar-benar bisa mengambil hikmah dibalik apa yang kita alami. Masalah umum yang dihadapi oleh kaum hawa yang telah “masa” nya menikah akan selalu dihantui oleh pertanyaan ” kapan kamu menikah ” , ” mana calonmu , bawa kerumah ” sungguh pening bila harus di berondong dengan pertanyaan yang qt jelas-jelas g bisa menjawabnya bila memang blum ada yang cocok dihati qt  . .

Rasa tertekan yang menyebabkan sesorang maju mengorbankan hatinya, ada pula yang demi berbakti kepada orang tua hingga ia membuang rasa ” suka” kepada lawan jenis hanya untuk menjaga hati orang ia suka. Ya  . . . terkadang kehidupan dirasa tidak adil dan tak berpihak kepada kita .. .  saya sendiri pribadi pernah merasakan hal seperti itu disaat saya benar-benar down sya merasa kehidupan ini tidak adil  . . . dan itu hanyalah anggapan orang-orang yang tengah sakit ” jiwanya ”  bila kita terus menerus terkungkung mengkhawatirkan hal-hal yang belum terjadi pada kita itu hanya akan membuang waktu kita saja . . . tenanglah kita punya Allah yang senantiasa mengerti terhadap apa yang kita butuhkan….

Hati saya tersentil ketika mendengar ucapan  dari ustad yusuf mansur ” COBA ANDA PEGANG TELINGA ANDA , DAN APAKAH ANDA MENDENGAR SUARA SAYA ??? DAN SI FULAN MENJAWAB : ” YA SAYA MENDENGAR USTADZ”

SANG USTADZ PUN KEMBALI BERTANYA : APAKAH KAMU PERNAH MEMINTA AGAR BISA MENDENGAR ??

SI FULAN MENJAWAB : TIDAK USTAD…… KEMUDIAN SANG USTADZ MENJAWAB : ” TERHADAP APA YANG KAMU TIDAK MINTA SAJA ALLAH MEMBERINYA … APALAGI KAMU MEMINTA ?”

terlihat si fulan mengangguk-angguk  .. . jadi sobat dari analogi diatas kita masih bisa terus berikhtiar dan berdoa meminta yang terbaik kepada Nya sambil membenahi diri agar menjadi pribadi yang baik sesuai dengan apa yang kita angan-angankan tentang calon pendamping kita kelak  . . . coba berfikirlah sejenak  . . .

cobalah cari jawabannnya didalam hati anda yang terdalam …. terkadang kita jarang menggunakan hati yang terdalam dalam menyelesaikan masalah …. kita hanya terpaku pada satu titik masalah sebenarnya bukan itu …. sebenarnya diri kita lah yang kurang mampu memenej emosi kita …. tenanglah sobat kita punya Allah jangan pernah merasa sepi dan tidak adil …. DIA MAHA TAHU terhdap apa yang kita btuhkan tetaplah positif thinking terhadap ktentuan Allah …pesan ini untukku dan untukmu sobat . ..

 

keep smile

salam hangat  from : kata

 



+ Pendidikanmu opo?

- Hukum Pak.

+ wah ora bisa ditompo ning kene.

- Alasanipun Pak?

+ Kakehan ngomong mengko, malah ora kerja.

- tapi kulo mantan diplomat lho Pak.

+ Tambah ora ketompo?

- Lho kok ngaten pak?

+ Mengko gaweyanmu mung ropat-rapat wae…..

 

+ Kowe nduwe omah opo ora?

- Dereng….

+ Wah kowe ora iso ketompo nang kene.

- Lho kok ngaten?

+ Mengko kowe mesthi ngajukne utang nang perusahaan.

- Ah.. mboten kok, sakjanipun tiyang sepuh kulo niku sampun

sugih.

+ Yo malah ora ketompo.

- Lho kok ngaten?

+ Mengko kowe kerjo mung nggo hiburan, nongkrang nongkrong

ae.

 

+ Kowe nduwe motor opo ora?

- Mboten.

+ Ora ketompo.

- Lho kok mboten ketompo?

+ Mengko kowe mesthi njaluk bantuan kredit.

- Sakjanipun gadhah, ning tasih ten kampung, gampil mangke

kulo beto ngriki.

 

+ Wah malah ra ketompo….

- Lho kok ngoten?

+ Tempat parkire wis ra cukup.

 

+ Kowe wis lulus sarjana tenan?

- Sampun Pak….

+ Ora ketompo. Kene iki golek sing SMA ae, luwih manutan

lan ben mbayare

murah.

- Sakjanipun kulo tasih badhe skripsi.

+ Malah ora ketompo….. .

- Lho kados pundi to?

+ Mengko kowe kerjo mung ngetik skripsi, yen wis lulus

mesti golek kerjo

neng perusahaan liyo.

 

+ Kowe seneng guyon opo ora?

- Mboten pak, kulo serius nek nyambut gawe.

+ Ra ketompo…..

- Waa… Kok ngoten?

+ Engko konco-koncomu lan anak buahmu podho stress.

- Sakjane nggih sekedhik-sekedhik seneng guyon.

+ Malah ora ketompo.

- Lho kok……

+ Engko kowe mung email-emailan sing lucu.

 

+ Kowe mau mrene numpak opo?

- Nitih mobil.

+ Kowe ora ketompo.

- Sebabipun?

+ Saiki BBM mundhak terus, mengko kowe njaluk mundhak bayar

terus.

- Woo, kulo wau namung mbonceng, kok.

+ Tambah ora ketompo.

- Lho, lha kok?

+ Mengko mung gawene mbonceng mobil kantor. Ngrusuhi!

 

+ Anakmu akeh opo sithik?

- Kathah, Pak.

+ Kowe ora ketompo.

- Sebabipun?

+ Nyambut gawemu ora jenjem, mung mikir gawe uanak terus.

- Lha wong namung anak adopsi, kok.

+ Tambah ora ketompo.

- Lho, lha kok?

+ Gawe anak bae aras2en, opo maneh nyambut gawe.

 

+ Kowe wis ngerti gaweyanmu durung?

- Dereng.

+ Kowe ora ketompo.

- Sebabipun?

+ Arep nyambut gawe kok ora ngerti gaweyane?

- Oo, nek damelan niku mpun ngertos kok.

+ Tambah ora ketompo.

- Lho, lha kok?

+ Kowe rak mung arep keminter, to?

 

+ Kowe ngerti kahanan kantor kene durung?

- Dereng.

+ Kowe ora ketompo.

- Sebabipun?

+ Arep nyambut gawe kok ora ngerti kantore?

- Wah, nggih sekedhik2 mpun ngertos kok..

+ Tambah ora ketompo.

- Lho, lha kok?

+ Mengko kowe senengane ngudhal-udhal wewadi kantor, to?

 

+ Kowe kerep loro?

- Mboten.

+ Kowe ora ketompo..

- Sebabipun?

+ Mesthi kerep mbolos, wong arang2 gering.

- Wah, sakjanipun nggih asring.

+ Tambah ora ketompo.

- Lho, lha kok?

+ Kantor iki ora nompo karyawan pileren.

 

+ Kowe biso main internet?

- mBoten.

+ Kowe ora ketompo.

- Sebabipun?

+ Perusahaan ora nompo sing buta internet.

- Wah, sakjanipun nggih saged.

+ Tambah ora ketompo.

- Lho, lha kok?

+ Mesthi ora bakal nyambut gawe, kakehan dolanan internet,

to???

 

+ Kowe waras opo ora?

- Lha, kulo nggih waras to Pak.

+ Ra ketompo.

- Kenging nopo?

+ Mengko kowe mesthi ora krasan neng kene.

- Niku rumiyin Pak, sakmeniko sampun rodo edan.

+ Malah ra ketompo.

- Pripun to niki?

+ Mengko aku duwe saingan.

- WAAAAAAAAAAAAAAAA! !!!!

- EEEDUUUUUAAAANANNNN N TUUUUEEENANANNNNNN !!!!

 

 

****just for fun shabat2 smuaaa…. ^_^******

 


Ingat-ngat masa lalu dulu…..lucu juga klu diceritain…..whuaaaaaa, bisa kembali ke masa itu lagi gak yahhhhhhhh ?????
1.Ngomongin Bobo, gak asing lagi dengan yang namanya Oki,Nirmala, Bona, Rongrong, Paman kikuk, Pak janggut dkk (aq ampe nungguin tukangnya di teras depan rumah setiap hari terbit, mau datang hujan deras kek, petir kek, Baday kek,Sammy ke..,lohhh kok jadi personel kerispatih hihihi)
2.Ngoleksi kartu kartu Dragon ball, yg paling dicari yg hologram, kilaunya itu lho….blink-blink hihihihi
3.Yang cewe maen orang2an dari kertas, yang bisa diganti2 bajunya, banyak dijual di abang2 tukang jualan
4.Anak Mas jadi makanan favorite…..gileeeee, q dulu bisa 5 kali jajan anak mas sehari
5.Coklat cap Ayam berkuasa di jaman itu…..ada juga coklat payung
6.Yang pali heboh….makan permen karet YOSAN. Sekalian ngumpulin huruf2nya Y-O-S-A-N. tapi huruf N tak pernah dapat-dapattt….gak tau tuh huruf N nongkrong dimana
7.Sapa anak yg gak kenal Jagoan Neon….oncop dikit, n huppp keluarin deh tuh lidah yg dah berwarna
8.Pilem yg lagi naik daun: SI DOEL ANAK SEKOLAHAN, jaenab n sarah rebutin si doel wakakakkaka……bang kumis gitu direbutin.jijrayy drehhh gw, Tersanjung (busengggg tuh pelm kaga abis abis ampe berganti abad, ampe pemaen yg lama dah pada gak ada lg,,jiakakak), Tersayang..(inget gak tuh topi tersayang yg cowo warna biru, nyang cewe warna pink,ehm…gw jg sempet punya tuh dulu,hihihi ^__^)
9.Tau kartun Remi kan??? nonton pilem ini pake kacamata 3Dimensi, tp q tetap gak dapet juga beda rasanya waktu nonton pake kacamata ama gak pake ??
10.Jin dan Jun (sarhrul gunawan n om jin cara ketawanya maksa kali)
11.Ksatria Baja Hitam dengan Kotaro Minaminya.
12.Masih dari Kstaria Baja Hitam….masih inget Pangeran kemarahan(RX Bio) n Pangeran Kedihan (RX Robo)???
13.Satu lagi yg terkenal dari ksatria baja hitam tentu aja belalang tempurnya
14. go go Power Rangers..Gordon,huakaka tiap minggu gak ketinggalan..
15.Masih sering ketawa ngakak klu nonton acara TV Champion ato Takeshi Castle (Benteng Takeshi)…sekarang mahh dah basiii, inget kan pembawa acaranya (doakan aku ya,,semoga berhasiiill),wakakakaka
16.La…la….laa…..aku sayang sekaliiiiii………..Doraemonnnnnnnnnnnnnnn.ampe sekarang masih tetep eksis aja negh (living legend)
17.klu pilem barat tentu aja Airwolf, Knight Rider ato Mcgyver (mausia dengan otak jenius), The A TEAM (Murdochh dkk)
18.Ada kuis KELAUARGA LIFEBOY bersama Cathy Booonnn
19.Ada juga Tak-Tik BOOM nya dede ucup…Kata Berkaitnya Nico Siahaan…n Family100 nya Sony Tulung
20.Kuis telpon2nan pertama->JARI-JARI(JareeeeeeeJareeeeeee) Ampe setengah mati setengah idup q ama ade nelpon dari rumah…gak nyambung2 juga hihihii
21.Belajar Bahasa Inggris di SASAME STREET
22.Ngumpulin TAZOS dari Chiky dkk
23.Semangat menyukseskan GN-OTA…sama hebohnya lah ama GO_GREEN di jaman sekarang
24.Maen Tamagotchi
25.Maen game Spika n Sega…yg sering dimainin Mortal Combat, Street Fighter, Kontra, Ninja Turtles..
26.Semua anak2 sendalnya pasti Nekerman ato Carvill, wahahahhaha
27.Nonton bareng pertandingan badminton….Susi Susanti, Ricky-Rexy, HAryanto Arbi bikin jantungan selalu…untung aja sering menang
28.Ngikutin pilim SI MANIS JEMBATAN ANCOL
29.ngikutin perkembangan Enno Lerian sama Bondan prakoso yang dibilang mau nikah gara2 hamil duluan,wakakak kacau banget tuch..
30.Bondan Prakoso lagi berjaya di tunggal putra (cem bulutangkis ajah) dengan si lumba2nya, di bagian putri jadi milik Ennon Lerian
31.Untuk group…Trio kwek-kwek lah yg megang
32.Sinetron2 cengeng bermunculan seperti Abad 21, BellaVista, Nokta Merah Perkawinan, Karmila
33.AMKM di TPI lagi asyikkkkkkkkkk, Rina Gunawan naek daun gara2 ne acara
34.Sebagai orang batak…bangga waktu ada pilem Pariban Dari Bandung, wajib tonton nehh, keren..
35.Setelah Maria Marsedezzz…muncul Maria Cinta yang hilang. Thalia gak ada duanya di telenopela (gw sampe apal semua lagunye,huyhuy..)
36.Jam 7 ama jam 9 ada DUNIA DALAM BERITA di TVRI hihihi
37.Ingat Jokes tentang uang gopek gambar monyet gak???bu…nevynya ada ga??…oooo itu lagi maen di belakang. wakakakakka terkenal banget neh duluuuu
38.RPUL,RPAL, n Buku Pintar jadi buku wajib (SD BGT NIYH,,)
39.Pake sepeda merek Federel n Ferrarimerek lain…no wayyyy
40.Untuk kamus2….sering ngomong “AUK AHHH….GELAPPPP”
41.Ada lagi negh….dapet salam dari EKO…..EHHHH KOK LOYOOOO
42.Masih dari dunia perkamusan, kata2 diiklan jga jd kamus seperti-AKU MAU YG PALING ENAKKKKKKK-AHHH……..TEORIIIIIIII-XON-C nya MANAAAAA-BATUK….di komix ajahhhhhh
43.Slogan2 tipi jga jd kamu….-RCTI dgn RCTI okeeeeenya-ANTEVE dengan Wow kereeeennnnya sebelumnya make slogan Silauuuu mannnnnnnn
44.Tau marsnya TVRI dunks????TVRI menjalin persatuan dan kesatuannnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn
45.Main DONAL BEBEK MUNDUR TIGA LANGKAH
46.main nama nama buah?? apel, joliningnong sambil jadi patung, hahaha kocak bgt..
47. ada lagi permainan SAYA ORANG MISKIN SAYA ORANG MISKIN….SAYA ORANG KAYA SAYA ORANG KAYA,,SAYA MINTA ANAK NAMANYA SI NEPI,,NEPI LEKAS PERGI JGN KEMBALI LAGI (wakakakak…gak jelas banget tujuan permainan ini)
48.Ngata2in kawan dengan nama Bapaknya, klu dah parah nama mamanya jga (gak iya banget neghhhh). tapi namanya jga masih kecilll
49.ada iklan yg gak ketinggalan….yg bilang gini….ADI…MAEN BOLA LAGI YUKKKK
50.main gimbot yg klu kita salah ngatain BEGO LO
51.main TANK BAJA (kedua tangan digabung ama tangan temen, trus disilangin). Berlaga deh ama tank yg laen….ne permainan sering menyebabkan pertumpahan darah,wahahahah
52. GAlaksin, tak umpet (INgGLO)
53. eH Si KOMO lewatttt (terkenal banget duluu)
54.Untuk lagu bebas…pasti nyanyiin gerimis mengundang dari SLAM (rupanya gerimis mengundang ang ang ang ) ,,hahaha pada masih inget kan??/
hmmm…udah ah capek ngingetnya,ada lagi gak yah yang kelewat????hihihihihi…
bener2 menggelikan sekali saat2 itu.. ^___^ 

 


Catatan ini kutujukan untuk diriku sendiri serta sahabat-sahabat tercintaku yang insyaAllah tetap mencintai Allah dan RasulNya di atas segalanya, karena hanya cinta itu yang dapat mengalahkan segalanya, cinta hakiki yang membuat manusia melihat segalanya dari sudut pandangan yang berbeda, lebih bermakna dan indah. Catatan ini kutujukan untuk hatiku dan hati sahabat-sahabat tercintaku yang kerap kali terisi oleh cinta selain dariNya, yang mudah sekali terlena oleh indahnya dunia, yang terkadang melakukan segalanya bukan keranaNya, lalu di ruang hatinya yang kelam merasa senang jika dilihat dan dipuji orang, entah di mana keikhlasannya. Maka saat merasakan kekecewaan dan kelelahan karena perkara yang dilakukan tidak sepenuhnya berlandaskan keikhlasan, padahal Allah tidak pernah menanyakan hasil. Dia akan melihat kesungguhan dalam berproses. catatan ini kutujukan pula untuk jiwaku serta jiwa sahabat-sahabat tercintaku yang mulai lelah menapaki jalanNya ketika seringkali mengeluh, merasa dibebani bahkan terpaksa untuk menjalankan tugas yang sangat mulia. Padahal tiada kesakitan, kelelahan serta kepayahan yang dirasakan oleh seorang hamba melainkan Allah akan mengampuni dosa-dosanya. Catatan ini kutujukan untuk roh-ku dan roh sahabat-sahabat tercintaku yang mulai terkikis oleh dunia yang menipu, serta membiarkan fitrahnya tertutup oleh maksiat yang dinikmati, lalu di manakah kejujuran diletakkan? Dan kini terabailah sudah nurani yang bersih, saat ibadah hanyalah sebagai rutin belaka, saat jasmani dan fikiran disibukkan oleh dunia, saat wajah menampakkan kebahagiaan yang penuh kepalsuan. Coba lihat disana! Hatimu menangis dan meranakah? Catatan ini kutujukan untuk diriku dan diri sahabat-sahabat tercintaku yang sombong, yang terkadang bangga pada dirinya sendiri. Sungguh tiada satupun yang membuat kita lebih di hadapanNya selain ketakwaan. Padahal kita menyedari bahawa tiap-tiap jiwa akan merasakan mati, namun kita masih bergulat terus dengan kefanaan. Catatan ini kutujukan untuk hatiku dan hati sahabat-sahabat tercintaku yang mulai mati, saat tiada getar ketika asma Allah disebut, saat tiada sesal ketika kebaikan berlalu begitu sahaja, saat tiada rasa takut padaNya ketika maksiat dilakukan, dan tiada merasa berdosa ketika mendzalimi diri sendiri dan orang lain. Akhirnya Catatan ini kutujukan untuk jiwa yang masih memiliki cahaya meskipun sedikit, jangan biarkan cahaya itu padam. Maka terus kumpulkan cahaya itu hingga ia dapat menerangi wajah-wajah di sekeliling, memberikan keindahan Islam yang sesungguhnya hanya dengan kekuatan dariNya”Ya..Allah yang maha membolak-balikkan hati, tetapkan hati ini pada agamaMU, pada taat kepadaMu dan dakwah di jalanMu ” Wallahualam bisshawab Semoga dapat membangkitkan iman yang sedang mati atau jalan di tempat, berdiam diri tanpa ada sesuatu amalanpun yang dapat dikerjakan. Kembalikan semangat itu sahabat- sahabat tercintaku.. … Ada Allah dan orang-orang beriman yang selalu menemani di kala hati “lelah”. catatan dari sahabatmu di belahan dunia yang tengah menagis ketika hati miris melihat keadaan umat yang makin menjauh dari sang penciptanya, Allah SWT

 

By : pengembara


Buat apa sakit hati

Bila harapan tak tercapai

Bila keinginan tak terjangkau

Bila kemauan tak terpenuhi

Bila yang dicintai meninggalkan pergi

Bila yang diterima bukan yang dimaui

Bila yang datang bukan yang diinginkan

Bila sakit sering datang menyinggahi

 

Buat apa sakit hati dan terluka

Antara harapan dan kenyataan

Memang sering kali berbeda

Antara apa yang kamu maui

Dengan apa yang terjadi

Seringkali tak sesuai

Buat apa kau sakit hati karenanya

 

Buat apa sakit hati dan menyesali diri

Bila yang di harap tak kunjung datang

Yang datang bukan yang diharap

Bila yang dicintai datang dan pergi

Yang tak dicintai ada di sisimu

 

Buat apa sakit hati dan menyakiti diri

Bila sesuatu yang disayangi meninggalkan pergi

Bila sesuatu yang dimiliki tiba-tiba hilang tak kembali

Bila sesuatu dikasihi tiba-tiba lenyap di telan bumi

Bila sesuatu dirindukan menguap bagai asap ke langit tinggi

 

Buat apa sakit hati dan menyiksa diri

Apa yang kau miliki sekarang

Adalah pilihanmu sendiri

Keputusanmu sendiri

Kemauanmu sendiri

Buat apa disesali

Bila itu memang sudah terjadi

Manangis darahpun

Tak mungkin kembali

Apa yang sudah terjadi

 

Mengapa kau sakit hati dan menyesali diri

Bila semua sudah terjadi

Buburpun tak berubah menjadi nasi

Gelas pecah tak menjadi utuh ketika kau tangisi

Yang matipun tak hidup kembali walau kau menangis berhari-hari

 

Mari kita kembali kepada yang Maha Pemberi

Yang menguasai kau punya diri

Jangan sesali ketika yang kau cintai pergi

Jangan harap kembali bila bukan jodoh buat diri

Ada pengganti yang siap mendatangi

Walau mungkin bukan yang dicintai

Namun itu mungkin titipan Illahi

 

Buat apa sakit hati

Bisa jadi yang kau cintai tidak diridhoi Illahi

Dan yang kau tak sukai justru amanah Illahi

Susah memang untuk mengerti

Namun ada hikmah dibalik setiap yang terjadi

Demikian pesan Illahi

 

Buat apa sakit hati

Coba kau baca kalam Illahi

Hati yang sakit akan tentram kembali

Semoga dia kembali

Bila tidak jangan kau tangisi

Ada yang datang mengisi hati

Boleh jadi lebih baik dari yang pergi

Itu rahasia Illahi

Mungkin sukar dimengerti

Namun itu yang terjadi

Masihkah kau sesali

Bila semua itu kehendak Illahi

 

Buat apa sakit hati

Bila waktunya tiba kaupun mati

Menuju Kekasih yang sejati

Dia yang tak pernah pergi dari hati

Akan selalu menerima kembali

Lalu kenapa kau tak peduli

Wahai hamba duniawi.

 

 


Tatkala seorang yang kaya raya ditanya, “Mengapa engkau tidak beribadah ?” Sang hartawan beralasan bahwa ia tidak punya waktu untuk beribadah karena seluruh waktunya dihabiskan untuk mengurusi kekayaannya. Mungkin ia lupa bahwa dirinya sebenarnya tidaklah lebih kaya dari Nabi Sulaiman AS yang justru semakin bertakwa dengan bertambahnya kekayaannya. Alasan apa lagi…….???

Pertanyaan serupa ditujukan kepada seorang karyawan, “Mengapa engkau tidak beribadah?” Sang karyawan berargumen bahwa ia tidak punya waktu untuk beribadah karena sibuk dengan pekerjaannya. Mungkin ia lupa bahwa dirinya tidaklah lebih sibuk dibandingkan dengan Nabi Muhammad SAW yang selain sebagai kepala negara dan panglima perang, beliau sebagai pendidik umat. Alasan apa lagi……..???

Seorang yang tidak berpendidikan ditanya, “Mengapa engkau tidak beribadah?” Ia beralasan bahwa ia tidak mampu untuk beribadah karena ilmunya yang rendah.Tidakkah ia lupa bahwa Nabi Muhammad SAW juga tidak bisa membaca dan menulis? Alasan apa lagi ……..???

Begitupun ketika seorang hamba sahaya ditanya, “Mengapa engkau tidak beribadah?” Sang hamba sahaya beralasan bahwa ia tidak punya waktu untuk beribadah karena sibuk melayani majikannya. Tidakkah ia lupa bahwa dirinya tidaklah lebih sibuk dan sengsara dibandingkan dengan Nabi Yusuf AS? Alasan apa lagi…….???

Seorang yang sedang sakit ditanya dengan pertanyaan yang sama, “Mengapa engkau tidak beribadah?” Sang pasien beralasan bahwa ia tidak punya waktu dan tenaga untuk beribadah karena derita sakitnya. Cobalah ia ingat lagi, derita sakitnya itu belumlah seberapa dibandingkan dengan penderitaan yang dirasakan oleh Nabi Ayub AS. Alasan apa lagi….???

Padahal Allah telah jelas berfirman dalam Al-Qur’an dalam surat Adz- Dzariyat ayat 56 : “Tidak semata-mata Aku ciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku.”

Sekarang mau alasan apa lagi?



 

 


Amal-amal kita, tidak hanya dicatat para malaikat. Karena cerita-cerita dan kesan yang kita tinggalkan di dunia setelah mati, serupa cermin nilai dari prilaku kita selama hidup. Alangkah indahnya, sebuah kematian yang bisa meninggalkan cerita-cerita baik pada keluarga. Alangkah bahagianya, sebuah kematian yang mengesankan jejak hidup yang menjadi pelajaran kebaikan bagi mereka yang masih menjalani hidup. Alangkah gembiranya, bila kematian kita menyisakan kesan dari amal-amal saleh yang bermanfaat untuk orang lain.

 

Di akhirat kelak, tak ada sesuatu yang paling disesali penghuni surga kecuali penyesalan mereka terhadap waktu yang hilang di dunia tanpa diisi amal saleh. Karena itu, ketika ada seorang saleh ditanya, “Kenapa engkau melelahkan jiwamu dalam beribadah?” Ia menjawab, “Aku ingin mengistirahatkan jiwaku.” Istirahat yang dimaksud, adalah istirahat di dunia dengan jiwa yang tenang setelah beribadah. Juga istirahat di akhirat, dengan memasuki kehidupan yang begitu menentramkan dan menggembirakan.

Umur hidup itu, menurut Ibnul Jauzi rahimahullah, tak beda dengan tempat jual beli berbagai macam barang. Ada barang yang bagus dan juga yang jelek. Orang yang berakal, pasti akan membeli barang yang bermutu meski harganya mahal. Karena barang itu lebih awet dari barang jelek meski harganya murah. “Orang yang tahu kemuliaan alam semesta harus meraih sesuatu yang paling mulia yang ada di alam semesta ini. Dan sesuatu yang paling mahal nilainya di dunia ini adalah, mengenal Allah swt,” kata lbnul Jauzi.

Seseorang yang mengenal Allah swt, berarti ia mengetahui ke- Maha Besaran-Nya. Berarti juga mengetahui kekerdilan dirinya, kelemahan dirinya, ketergantungan dirinya dengan Yang Maha Berkuasa. Pengenalan seperti ini yang bisa memunculkan kekuatan dan ketangguhan dalam mengarungi gelombang kehidupan. Tidak takut, tidak lemah, dan tidak tergantung kepada siapa pun, kecuali Allah dan selama berada di jalan Allah tidak senang, tidak gembira dan tidak bersukacita kecuali bersama Allah.

Lihatlah perkataan Masruq, seorang mufassir yang juga sahabat Said bin Jubair, yang pernah berujar, “Tak ada lagi yang lebih menyenangkan dari menempelkan wajahku di tanah (sujud). Aku tidak pemah bersedih karena sesuatu melebihi kesedihanku karena tidak bisa sujud kepada Allah.” (SiyarA’lamin Nubala, IV/65).

Sujud adalah saat-saat seorang hamba yang paling dekat dengan Tuhannya. Sujud, juga tanda ketundukan dan kerendahan seorang hamba di hadapan Tuhannya. Sujud, juga merupakan kepasrahan, ketaatan, kerinduan dan kecintaan seorang hamba pada Tuhannya. Kondisi-kondisi seperti itulah yang sangat didambakan Masruq hingga tak ada lagi kesedihan baginya, kecuali ia tidak bisa melakukan sujud di hadapan Allah swt.

Itulah gambaran keyakinan yang tertanam kuat dalam jiwa orang-orang saleh, para pejuang da’wah Islam. Ketundukan, kedekatan dan keyakinannya pada Allah, menjadikan tekad mereka seperti baja dan keberanian yang tak kenal takut. Basahnya lidah mereka oleh dzikir, larutnya hati mereka dalam kecintaan pada Allah, tunduknya jiwa mereka pada keagungan Allah, memunculkan kepribadian yang kuat dan tangguh.

Setiap orang, pada mulanya, dinilai tinggi rendahnya berdasarkan intensitas dan kualitas serta konsistensi (istiqomah) dalam beribadah kepada Allah. Bukan dinilai dari kekayaan materi/harta yang dimilikinya ataupun oleh orang tua nya. Bukan pula dinilai dari paras, ketampanan dan keindahan fisiknya. Karena, semua itu hanya fatamorgana yang hanya sesaat bisa dinikmati. Pribadi yang kuat dan tangguh selalu muncul dari habitat kehidupan yang penuh tantangan, bukan dari keserbamudahan yang memanjakan dan melemahkan jiwa.

Lihatlah, Bagaimana penuturan salah seorang anak dari Syaikh Ahmad Yasin rahimahullah, tokoh pejuang Palestina abad ini yang beberapa waktu lalu gugur oleh rudal Israel. “Ayah tidak mencintai dunia. Ia lebih mencintai rumah akhirat. Banyak orang yang menyarankan agar ayah mendiami rumah sebagaimana layaknya seorang pemimpin. Pemerintah otorita Palestina juga pernah menawarkan sebuah rumah yang besar di perkampungan Ghaza. Tapi ayah menolak tawaran itu. Ayahku lebih menginginkan akhirat sehingga ia tidak begitu memperhatikan perabotan duniawi. Luas rumahnya kecil, hanya tiga ruang. Tanpa keramik di lantai, dan ruang dapur yang sudah rusak. Bila musim dingin tiba, kondisi rumah sangat dingin. Sebaliknya bila musim panas datang, ruangan rumah terasa panas sekali. Ayah tidak pernah berpikir untuk memperbaiki rumahnya. Sekali lagi, ia benar-benar sibuk mempersiapkan rumahnya di akhirat.” Itulah rahasia ketegaran Syaikh Ahmad Yasin.

Rumah akhirat. Pernahkah terlintas dalam hati kita tentang rumah itu? Pernahkah kita berencana dan bermimpi memiliki rumah yang indah, di akhirat, bukan di dunia? Bagaimana kita membayangkan kesan akhir yang kita tinggalkan pada keluarga, setelah kita berpisah dengan mereka di dunia? Kebanggaankah atau kebalikannya? Apakah mereka juga akan berkata, kita lebih mencintai dan menginginkan rumah akhirat?

Syaikh Ahmad Yasin memberi pelajaran besar bagi kita tentang keyakinannya pada keputusan Allah swt. Bahwa apa yang diputuskan oleh Allah tetap akan terjadi, apa pun usaha yang kita lakukan. Syaikh Ahmad Yasin juga memberi pendidikan langsung kepada siapa pun, tentang batas apa yang harus diberikan seseorang yang menginginkan mati di jalan Allah.

Sekitar lima menit sebelum rudal Israel ditembakkan ke arahnya, Syaikh yang duduk di kursi roda itu, seorang anaknya, Abdul Ghani sempat mengingatkannya untuk berhati-hati dengan mengatakan, “Ayah, ada pesawat pembunuh di atas.” Apa jawaban Syaikh Ahmad Yasin ketika itu. “Ya, saya di sini sedang menanti pesawat pembunuh itu juga.” Benar-benar tak ada keraguan dan ketakutan sedikit pun.

Kita di sini, sedang menanti detik demi detik kematian yang pasti menjemput. Menunggu saat kita menarik nafas terakhir, dan menghembuskannya lagi untuk yang terakhir. Saat udara dingin merayap dari ujung jemari kaki hingga bagian kepala. Saat mata terkatup dan tak bisa terbuka lagi. Ketika badan terbujur dan tak bisa bergerak. Ketika kita masuk dalam keranda, dan diangkat oleh anggota keluarga dan teman-teman kita.

 

Setelah itu, Biarlah orang-orang berbicara tentang kita…

 



 

 


Anak adalah amanah bagi kedua orang tuanya. Maka, kita sebagai orang tua bertanggung jawab terhadap amanah ini. Tidak sedikit kesalahan dan kelalaian dalam mendidik anak telah menjadi fenomena yang nyata. Sungguh merupakan malapetaka besar ; dan termasuk menghianati amanah Allah.Adapun rumah, adalah sekolah pertama bagi anak. Kumpulan dari beberapa rumah itu akan membentuk sebuah bangunan masyarakat. Bagi seorang anak, sebelum mendapatkan pendidikan di sekolah dan masyarakat, ia akan mendapatkan pendidikan di rumah dan keluarganya. Ia merupakan prototype kedua orang tuanya dalam berinteraksi sosial. Oleh karena itu, disinilah peran dan tanggung jawab orang tua, dituntut untuk tidak lalai dalam mendidik anak-anak.

BAHAYA LALAI DALAM MENDIDIK ANAK

Orang tua memiliki hak yang wajib dilaksanakan oleh anak-anaknya. Demikian pula anak, juga mempunyai hak yang wajib dipikul oleh kedua orang tuanya. Disamping Allah memerintahkan kita untuk berbakti kepada kedua orang tua. Allah juga memerintahkan kita untuk berbuat baik (ihsan) kepada anak-anak serta bersungguh-sungguh dalam mendidiknya. Demikian ini termasuk bagian dari menunaikan amanah Allah. Sebaliknya, melalaikan hak-hak mereka termasuk perbuatan khianat terhadap amanah Allah. Banyak nash-nash syar’i yang mengisyaratkannya. Allah berfirman.

“Artinya : Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya” [An-Nisa : 58]

“Artinya : Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhamamd) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui” [Al-Anfal : 27]

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Artinya : Setiap kalian adalah pemimpin dan akan diminta pertanggung jawaban terhadap yang dipimpin. Maka, seorang imam adalah pemimpin dan bertanggung jawab terhadap yang dipimpinnya. Seorang suami adalah pemimpin bagi keluarganya dan bertanggung jawab terhadap yang dipimpinnya” [Hadits Riwayat Al-Bukhari]

“Artinya : Barangsiapa diberi amanah oleh Allah untuk memimpin lalu ia mati (sedangkan pada) hari kematiannya dalam keadaan mengkhianati amanahnya itu, niscaya Allah mengharamkan sorga bagianya” [Hadits Riwayat Al-Bukhari]

SEPULUH KESALAHAN DALAM MEDIDIK ANAK

Meskipun banyak orang tua yang mengetahui, bahwa mendidik anak merupakan tanggung jawab yang besar, tetapi masih banyak orang tua yang lalai dan menganggap remeh masalah ini. Sehingga mengabaikan masalah pendidikan anak ini, sedikitpun tidak menaruh perhatian terhadap perkembangan anak-anaknya.

Baru kemudian, ketika anak-anak berbuat durhaka, melawan orang tua, atau menyimpang dari aturan agama dan tatanan sosial, banyak orang tua mulai kebakaran jenggot atau justru menyalahkan anaknya. Tragisnya, banyak yang tidak sadar, bahwa sebenarnya orang tuanyalah yang menjadi penyebab utama munculnya sikap durhaka itu.

Lalai atau salah dalam mendidik anak itu bermacam-macam bentuknya ; yang tanpa kita sadari memberi andil munculnya sikap durhaka kepada orang tua, maupun kenakalan remaja.

Berikut ini sepuluh bentuk kesalahan yang sering dilakukan oleh orang tua dalam mendidik anak-anaknya.

[1]. Menumbuhkan Rasa Takut Dan Minder Pada Anak

Kadang, ketika anak menangis, kita menakut-nakuti mereka agar berhenti menangis. Kita takuti mereka dengan gambaran hantu, jin, suara angin dan lain-lain. Dampaknya, anak akan tumbuh menjadi seorang penakut : Takut pada bayangannya sendiri, takut pada sesuatu yang sebenarnya tidak perlu ditakuti. Misalnya takut ke kamar mandi sendiri, takut tidur sendiri karena seringnya mendengar cerita-cerita tentang hantu, jin dan lain-lain.

Dan yang paling parah tanpa disadari, kita telah menanamkan rasa takut kepada dirinya sendiri. Atau misalnya, kita khawatir ketika mereka jatuh dan ada darah di wajahnya, tangan atau lututnya. Padahal semestinya, kita bersikap tenang dan menampakkan senyuman menghadapi ketakutan anak tersebut. Bukannya justru menakut-nakutinya, menampar wajahnya, atau memarahinya serta membesar-besarkan masalah. Akibatnya, anak-anak semakin keras tangisnya, dan akan terbiasa menjadi takut apabila melihat darah atau merasa sakit.

[2]. Mendidiknya Menjadi Sombong, Panjang Lidah, Congkak Terhadap Orang Lain. Dan Itu Dianggap Sebagai Sikap Pemberani.

Kesalahan ini merupakan kebalikan point pertama. Yang benar ialah bersikap tengah-tengah, tidak berlebihan dan tidak dikurang-kurangi. Berani tidak harus dengan bersikap sombong atau congkak kepada orang lain. Tetapi, sikap berani yang selaras tempatnya dan rasa takut apabila memang sesuatu itu harus ditakuti. Misalnya : takut berbohong, karena ia tahu, jika Allah tidak suka kepada anak yang suka berbohong, atau rasa takut kepada binatang buas yang membahayakan. Kita didik anak kita untuk berani dan tidak takut dalam mengamalkan kebenaran.

[3]. Membiasakan Anak-Anak Hidup Berfoya-foya, Bermewah-mewah Dan Sombong.

Dengan kebiasaan ini, sang anak bisa tumbuh menjadi anak yang suka kemewahan, suka bersenang-senang. Hanya mementingkan dirinya sendiri, tidak peduli terhadap keadaan orang lain. Mendidik anak seperti ini dapat merusak fitrah, membunuh sikap istiqomah dalam bersikap zuhud di dunia, membinasakah muru’ah (harga diri) dan kebenaran.

[4]. Selalu Memenuhi Permintaan Anak

Sebagian orang tua ada yang selalu memberi setiap yang diinginkan anaknya, tanpa memikirkan baik dan buruknya bagi anak. Padahal, tidak setiap yang diinginkan anaknya itu bermanfaat atau sesuai dengan usia dan kebutuhannya. Misalnya si anak minta tas baru yang sedang trend, padahal baru sebulan yang lalu orang tua membelikannya tas baru. Hal ini hanya akan menghambur-hamburkan uang. Kalau anak terbiasa terpenuhi segala permintaanya, maka mereka akan tumbuh menjadi anak yang tidak peduli pada nilai uang dan beratnya mencari nafkah. Serta mereka akan menjadi orang yang tidak bisa membelanjakan uangnya dengan baik.

[5]. Selalu Memenuhi Permintaan Anak

Ketika Menangis, Terutama Anak Yang Masih Kecil.
Sering terjadi, anak kita yang masih kecil minta sesuatu. Jika kita menolaknya karena suatu alasan, ia akan memaksa atau mengeluarkan senjatanya, yaitu menangis. Akhirnya, orang tua akan segera memenuhi permintaannya karena kasihan atau agar anak segera berhenti menangis. Hal ini dapat menyebabkan sang anak menjadi lemah, cengeng dan tidak punya jati diri.

[6]. Terlalu Keras Dan Kaku Dalam Menghadapi Mereka, Melebihi Batas Kewajaran.

Misalnya dengan memukul mereka hingga memar, memarahinya dengan bentakan dan cacian, ataupun dengan cara-cara keras lainnya. Ini kadang terjadi ketika sang anak sengaja berbuat salah. Padahal ia (mungkin) baru sekali melakukannya.

[7]. Terlalu Pelit Pada Anak-Anak, Melebihi Batas Kewajaran

Ada juga orang tua yang terlalu pelit kepada anak-anaknya, hingga anak-anaknya merasa kurang terpenuhi kebutuhannya. Pada akhirnya mendorong anak-anak itu untuk mencari uang sendiri dengan bebagai cara. Misalnya : dengan mencuri, meminta-minta pada orang lain, atau dengan cara lain. Yang lebih parah lagi, ada orang tua yang tega menitipkan anaknya ke panti asuhan untuk mengurangi beban dirinya. Bahkan, ada pula yang tega menjual anaknya, karena merasa tidak mampu membiayai hidup. Naa’udzubillah mindzalik

[8]. Tidak Mengasihi Dan Menyayangi Mereka, Sehingga Membuat Mereka Mencari Kasih Sayang Diluar Rumah Hingga Menemukan Yang Dicarinya.

Fenomena demikian ini banyak terjadi. Telah menyebabkan anak-anak terjerumus ke dalam pergaulan bebas –waiyadzubillah-. Seorang anak perempuan misalnya, karena tidak mendapat perhatian dari keluarganya ia mencari perhatian dari laki-laki di luar lingkungan keluarganya. Dia merasa senang mendapatkan perhatian dari laki-laki itu, karena sering memujinya, merayu dan sebagainya. Hingga ia rela menyerahkan kehormatannya demi cinta semu.

[9]. Hanya Memperhatikan Kebutuhan Jasmaninya Saja.

Banyak orang tua yang mengira, bahwa mereka telah memberikan yang terbaik untuk anak-anaknya. Banyak orang tua merasa telah memberikan pendidikan yang baik, makanan dan minuman yang bergizi, pakaian yang bagus dan sekolah yang berkualitas. Sementara itu, tidak ada upaya untuk mendidik anak-anaknya agar beragama secara benar serta berakhlak mulia. Orang tua lupa, bahwa anak tidak cukup hanya diberi materi saja. Anak-anak juga membutuhkan perhatian dan kasih sayang. Bila kasih sayang tidak di dapatkan dirumahnya, maka ia akan mencarinya dari orang lain.

[10]. Terlalu Berprasangka Baik Kepada Anak-Anaknya

Ada sebagian orang tua yang selalu berprasangka baik kepada anak-anaknya. Menyangka, bila anak-anaknya baik-baik saja dan merasa tidak perlu ada yang dikhawatirkan, tidak pernah mengecek keadaan anak-anaknya, tidak mengenal teman dekat anaknya, atau apa saja aktifitasnya. Sangat percaya kepada anak-anaknya. Ketika tiba-tiba, mendapati anaknya terkena musibah atau gejala menyimpang, misalnya terkena narkoba, barulah orang tua tersentak kaget. Berusaha menutup-nutupinya serta segera memaafkannya. Akhirnya yang tersisa hanyalan penyesalan tak berguna.

Demikianlah sepuluh kesalahan yang sering dilakukan orang tua. Yang mungkin kita juga tidak menyadari bila telah melakukannya. Untuk itu, marilah berusaha untuk terus menerus mencari ilmu, terutama berkaitan dengan pendidikan anak, agar kita terhindar dari kesalahan-kesalahan dalam mendidik anak, yang bisa menjadi fatal akibatnya bagi masa depan mereka. Kita selalu berdo’a, semoga anak-anak kita tumbuh menjadi generasi shalih dan shalihah serta berakhlak mulia.
Wallahu a’lam bishshawab.

[Disadur oleh Ummu Shofia dari kitab At-Taqshir Fi Tarbiyatil Aulad, Al-Mazhahir Subulul Wiqayati Wal Ilaj, Muhammad bin Ibrahim Al-Hamd]

—————————————

Children see…Children do…
Jika anak dibesarkan dengan celaan, ia belajar memaki

Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, ia belajar berkelahi

Jika anak dibesarkan dengan ketakutan, ia belajar gelisah

Jika anak dibesarkan dengan rasa iba, ia belajar menyesali diri

Jika anak dibesarkan dengan olok-olok, ia belajar rendah diri

Jika anak dibesarkan dengan iri hati, ia belajar kedengkian

Jika anak dibesarkan dengan dipermalukan, ia belajar merasa bersalah

Jika anak dibesarkan dengan dorongan, ia belajar percaya diri

Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri

Jika anak dibesarkan dengan pujian, ia belajar menghargai

Jika anak dibesarkan dengan penerimaan, ia belajar mencintai

Jika anak dibesarkan dengan dukungan, ia belajar menyenangi diri

Jika anak dibesarkan dengan pengakuan, ia belajar mengenali tujuan

Jika anak dibesarkan dengan rasa berbagi, ia belajar kedermawanan

Jika anak dibesarkan dengan kejujuran dan keterbukaan, ia belajar kebenaran dan keadilan

Jika anak dibesarkan dengan rasa aman, ia belajar menaruh kepercayaan

Jika anak dibesarkan dengan persahabatan, ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan

Jika anak dibesarkan dengan ketentraman, ia belajar berdamai dengan pikiran.

Pada dasarnya setiap bayi yang lahir ke dunia adalah bibit juara <ingat persaingan sperma untuk mampu membuahi telur kan..??>, meskipun kemudian saat tumbuh kembang, mengalami kondisi pengasuhan yang tidak ideal, atau mengalami kegagalan tumbuh kembang akibat cacat fisik bawaan <autis, down syndrome, tuna-rungu-netra-daksa-wicara>. Kita orang tua harus mengangkat setiap penghalang yang memisahkan anak kita dari kesempatan menemukan kekuatan dari kecerdasannya.

Dijelaskan kecerdasan seorang manusia begitu kompleks, sehingga tidak terkait dengan kondisi fisik dan kondisi otak apalagi hasil tes standar. Sebaliknya kecerdasan itu harus berkembang dengan berpijak pada landasan setiap orang punya kemampuan untuk DISCOVERING ABILITY, sehingga saat menemukan RIGHT PLACE orang tersebut akan mampu menebarkan BENEFIT nyata yang berarti pada lingkungannya.

Dari penjelasan di atas perlu rasanya kita mendefinisi ulang tujuan orang tua mendidik anak-anaknya baik di sekolah maupun di rumah, bukan hanya untuk jadi orang pintar yang nilai rapotnya gemilang. Tetapi lebih utama adalah demi menjadikan anak-anak kita manusia yang kreatif dan mampu memecahkan setiap masalah sedini mungkin. Digabung dengan penginstalan Tauhid dan Akhlak dalam agama saat membangun karakter mereka lewat pola asuh di rumah. Maka kita boleh menaruh harapan besar pada gilirannya meraka akan mampu menjadi generasi penerus yang bermanfaat bagi umat dan agamanya.

Tahap perkembangan otak anak 0 – 21 tahun menjadi 3 periode penting yang di kutip dari Hadits Rasulullah saww, sebagai berikut :

- 7 tahun pertama :
Biarkan anak bebas bermain tidak boleh ada hukuman, saat umur ini anak adalah RAJA, yang tidak pernah salah.

- 7 tahun kedua :
Kenalkan anak pada hal baik dan buruk dalam budi pekerti, buat kesepakatan dengan anak. Beri pujian saat mereka berbuat baik dan beri hukuman <bukan hukuman tapi konsekuensi>, saat mereka bertindak buruk atau diluar kesepakatan. Saat umur ini anak adalah PEMBANTU yang harus belajar menaati peraturan dan melaksanakan ketentuan.

- 7 tahun ketiga :
Beri anak kesempatan untuk mencari alternatif dan biarkan mereka memilih yang paling sesuai dengan dirinya. Saat umur ini anak adalah WAZIR / MENTERI yang harus bertanggung jawab terhadap tugas-tugas dan keputusannya.

“Biarkanlah anak-anak kalian BERMAIN dalam 7 tahun pertama, kemudian DIDIK dan BIMBINGLAH mereka dalam 7 tahun kedua sedangkan 7 tahun ketiga jadikanlah mereka bersama kalian dalam MUSYAWARAH dan MENJALANKAN TUGAS”
<Muhammad Rasulullah SAWW>

“Siapa di antara kita selaku ortu yang pernah menghukum anak di 7 tahun petama, dengan kekerasan verbal maupun fisik…??” o…oww berasa kena tinju telak, termasuk saya.

“Maafkan Mama yaa Nak.. telah mengurangi jatah bahagiamu di 7 tahun pertama, dengan banyak membentak, memakai intonasi suara sampai 5 oktaf saat nyuruh ini dan itu.” Hiks..hiks.. “ Belum lagi pukulan dan cubitan yang sempat mendarat di tubuh mungilmu. Astaghfirullah…”

Apabila 7 tahun pertama lewat dengan cara yang SALAH maka 7 tahun kedua orang tua akan banyak mengalami HAMBATAN dalam BERKOMUNIKASI dengan anaknya, AKIBATNYA 7 tahun ketiga anak akan RENTAN dan TUMBUH jadi PRIBADI yang KEHILANGAN KEPERCAYAAN dan MORAL.

Untuk menjauhkan orang tua dari kesalahan di masa mendatang maka saat anak menjadi RAJA kecil penting bagi orang tua untuk selalu :

1. Membiarkan mereka bebas bertindak, memberi perintah, bermain dan bersenang-senang..<sebenarnya saya sempat ingin bertanya tentang posisi mendidik kemandirian sejak dini karena anak umur 1-5 tahun sudah mulai mampu membantu diri sendiri jika diarahkan dengan benar. Apakah selalu melayani mereka tidak akan membuat mereka jadi manja..??>

2. Memberi perhatian dengan santun penuh kasih sayang dan kelembutan dalam tutur kata.

3. Memberi jawaban-jawaban positif untuk semua pertanyaan mereka.

4. Tidak memberikan disiplin yang keras dan kaku

5. Anak terdidik dengan mengambil contoh dari orang tua, keluarga, guru dan lingkungannya.

6. Orang tua harus memastikan kebutuhan anaknya akan kebebasan senantiasa terpenuhi tanpa harus melupakan keamanan dan keselamatan mereka.

7. Menemani anak dengan kuantitas pertemuan yang memadai.

Untuk anak usia di bawah 7 tahun, sebaiknya jangan bicara kualitas, tanpa kuantitas.

Karena ada 4 spesial moment yang mereka butuhkan setiap hari dari keberadaan orang tuanya. Yaitu :

1. Jadilah orang pertama yang dilihat anak kita saat mereka membuka mata di pagi hari.
2. Penting untuk selalu melepas kepergian mereka ke sekolah
3. Anak juga membutuhkan orang tua ada saat mereka pulang dalam kondisi lelah.
4. Orang tua seharusnya jadi wajah terakhir yang ditatap anaknya sebelum mereka terlelap.

Apakah kita sudah menyambut mereka dengan kata-kata penghiburan yang dapat mengurangi kepenatan tubuh dan pikiran sepulang sekolah. Ataukah kita termasuk orang tua yang hobi mengajukan kalimat standar “Hari ini belajar apa..??” atau bahkan langsung bertanya “Ada PR nggak..??” sebelum mereka sempat duduk dan bersalin pakaian. Sungguh satu ungkapan yang tidak dibutuhkan otak anak kita.

Berikut adalah pendapat pakar tumbuh kembang anak tentang masa Golden Age :

- 99% masalah yang dialami anak Golden Age berasal dari kesalahan orangtua dan gurunya di sekolah formal.

- Rumah dan sekolah seperti penjara yang mengekang kebebasan anak untuk bertindak, beraktivitas dan bermain. <Hitung berapa kali anda ucapkan tidak dan jangan pada anak. Sadarilah bahwa ungkapan ‘tidak’ dan ‘jangan’ tanpa penjelasan yang dapat ditangkap adalah penjara bagi anak.

- Mengharap anak di sekolah dan di rumah turut perintah guru dan orangtua untuk selalu tenang dan diam adalah sebuah kesalahan besar. <Ingat lagu “tangan ke atas..tangan ke samping.. itu adalah sebuah cara pemasungan otak anak..>

Materi ini memang ditekankan untuk memperbaiki pola asuh dan pendidikan anak Golden Age, agar tahapan berikutnya dapat terlewati dengan lebih mulus.
Timbul kemudian pertanyaan dari orang tua seperti saya yang sudah bertindak ‘bodoh’ pada anak di tahap ini.
Meminta maaf pada anak dan selalu mengutamakan sikap, perkataan dan contoh yang positif.
Jangan kemudian justru memanjakan anak di atas 7 tahun.
Tetap lanjut sesuai tahapan berikutnya.

Semoga Bermanfaat buat kita para orang tua…….


Dikisahkan, ada sebuah keluarga besar. Kakek dan nenek mereka merupakan pasangan suami istri yang tampak serasi dan selalu harmonis satu sama lain. Suatu hari, saat berkumpul bersama, si cucu bertanya kepada mereka berdua, “Kakek nenek, tolong beritahu kepada kami resep akur dan cara kakek dan nenek mempertahan cinta selama ini agar kami yang muda-muda bisa belajar.”

 

Mendengar pertanyaan itu, sesaat kakek dan nenek beradu pandang sambil saling melempar senyum. Dari tatapan keduanya, terpancar rasa kasih yang mendalam di antara mereka. “Aha, nenek yang akan bercerita dan menjawab pertanyaan kalian,” kata kakek.

 

Sambil menerawang ke masa lalu, nenek pun memulai kisahnya. “Ini pengalaman kakek dan nenek yang tak mungkin terlupakan dan rasanya perlu kalian dengar dengan baik. Suatu hari, kami berdua terlibat obrolan tentang sebuah artikel di majalah yang berjudul ‘bagaimana memperkuat tali pernikahan’. Di sana dituliskan, masing-masing dari kita diminta mencatat hal-hal yang kurang disukai dari pasangan kita. Kemudian, dibahas cara untuk mengubahnya agar ikatan tali pernikahan bisa lebih kuat dan bahagia. Nah, malam itu, kami sepakat berpisah kamar dan mencatat apa saja yang tidak disukai. Esoknya, selesai sarapan, nenek memulai lebih dulu membacakan daftar dosa kakekmu sepanjang kurang lebih tiga halaman. Kalau dipikir-pikir, ternyata banyak juga, dan herannya lagi, sebegitu banyak yang tidak disukai, tetapi tetap saja kakek kalian menjadi suami tercinta nenekmu ini,” kata nenek sambil tertawa. Mata tuanya tampak berkaca-kaca mengenang kembali saat itu.

 

Lalu nenek melanjutkan, “Nenek membacanya hingga selesai dan kelelahan. Dan, sekarang giliran kakekmu yang melanjutakan bercerita.” Dengan suara perlahan, si kakek meneruskan. “Pagi itu, kakek membawa kertas juga, tetapi….kosong. Kakek tidak mencatat sesuatu pun di kertas itu. Kakek merasa nenekmu adalah wanita yang kakek cintai apa adanya, kakek tidak ingin mengubahnya sedikit pun. Nenekmu cantik, baik hati, dan mau menikahi kakekmu ini, itu sudah lebih dari cukup bagi kakek.”

 

Nenek segera menimpali, “Nenek sungguh sangat tersentuh oleh pernyataan kakekmu itu sehingga sejak saat itu, tidak ada masalah atau sesuatu apapun yang cukup besar yang dapat menyebabkan kami bertengkar dan mengurangi perasaan cinta kami berdua.”

 

(Sumber: Http://www.mualaf.com/)

 

***

Cinta adalah ketika kebahagiaan orang lain lebih penting daripada kebahagiaan diri sendiri.” H Jacson Brown, Jr, pengarang buku Life s Little Instruction”

 

Cinta tidak meminta kecantikan, tetapi kecantikan selalu mengundang cinta.  [Lilminber]

 

Jikalau Allah cinta kepada sebuah keluarga, maka salah satu cirinya adalah keluarga itu dibukakan hati untuk ilmu agama. (Aa’ Gym)

 

Allah mencintai kita dengan dua hal, dalam laranganNya ada keburukan yang dijaga bagi kita, dalam perintahNya ada kebaikan yang diberi kepada kita. (Aa’ Gym)

 

Allah lah pemilik cinta, cintailah Allah maka kita akan dicintai semua makhluk Nya. (Aa’ Gym)

 

“Laki-laki dan perempuan adalah sebagai dua sayapnya seekor burung. Jika dua sayap sama kuatnya, maka terbanglah burung itu sampai ke puncak yang setinggi-tingginya; jika patah satu dari pada dua sayap itu, maka tak dapatlah terbang burung itu sama sekali.” (Bung Karno)

 

“Saya dilahirkan untuk ibu Ainun, dan ibu Ainun dilahirkan untuk saya,””Ainun, saya sangat mencintaimu. Tapi Allah lebih mencintaimu. Sehingga saya merelakan kamu pergi.” (BJ Habibie)

 

Seorang manusia yang baik akan senantiasa mencintai saudaranya dengan tidak saling menganiaya dan tidak pula membiarkan orang lain teraniaya. (Aa’ Gym)

 

Seorang laki-laki yang bertaqwa, jika dia mencintaimu maka dia akan memuliakanmu. Dan jika dia sedang membenci atau marah padamu, maka dia tidak akan mendzalimimu” (Hasan bin Ali bin Abi Thalib)

 

Cinta kepada Allah adalah puncaknya cinta. Lembahnya cinta adalah cinta kepada sesama.

 

“Dan orang-orang yang beriman sangat besar cintanya kepada Allah.” [Al-Baqarah:165]

 

Tiga perkara, yang barang siapa memilikinya, ia dapat merasakan manisnya iman, yaitu cinta kepada Allah dan Rasul melebihi cintanya kepada selain keduanya, cinta kepada seseorang karena Allah dan membenci kekafiran sebagaimana ia tidak mau dicampakan ke dalam api neraka” (H.R. Bukhari-Muslim)

 

“Sesungguhnya Allah SWT pada hari kiamat berfirman : “Dimanakah orang yang cinta mencintai karena keagungan-Ku? Pada hari ini Aku akan menaungi dengan menunggu-Ku dihari yang tiada naungan melainkan naungan-Ku” (H.R. Muslim)

 

“Allah swt berfirman, “pasti akan mendapat cinta-Ku orang-orang yang cinta mencintai karena Aku, saling kunjung mengunjungi karena Aku dan saling memberi karena Aku” (Hadits Qudsi)

 

“Aku mencintaimu karena agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu.” (Imam Nawawi)

 

Doa Imam al-Ghazali tatkala memanjatkan doa tentang cinta kasih pasangan yang mengajari manusia tentang cinta nan sempurna:

“Allahummarzuqna hubbaka wa hubba man ahabbaka wa hubba ma yuqarribuna ila hubbika waj’al hubbaka ahabbu ilaina minal ma’i wal baradi.”

Artinya:”Wahai  Allah limpahilah kami cinta-MU dan cinta yang mendekatkan kami pada cinta-MU,jadikanlah cinta-MU lebih kami cintai dari pada air dan salju.”

 

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)



Sumber Perumusan Artikel & Suplemen Qolbu:

Tim Kepanitiaan Ifthor Jama’i (Senin-Kamis) YISC Al-Azhar Jakarta

 

sumber : RKI


Cucu Adam: Ini semua gara-gara sampean, Mbah.

Adam: Loh, kok tiba-tiba aku disalahin.

 

 

 

 

CA: Lah iya, gara-gara sampean dulu makan buah terlarang, aku sekarang merana. Kalau sampean dulu enggak tergoda Iblis kan kita tetap di surga. Enggak kayak sekarang, sudah tingggal di bumi, eh ditakdirkan hidup di negara terkorup, sudah gitu jadi orang miskin pula. Emang seenak apa sih rasanya buah itu?

 

A: Yo mbuh, sudah lupa. Kejadiannya sudah lama banget. Tapi ini bukan soal rasa. Ini soal khasiatnya.

 

CA: Halah, kayak obat kuat aja pake khasiat segala. Emang Iblis bilang khasiatnya apa sih kok sampean bisa tergoda?

 

A: Dia bilang, kalau makan buah itu aku bisa abadi.

 

CA: Anti-aging gitu?

 

A: Iya. Pokoknya kekal.

 

CA: Terus sampean percaya? Iblis kok dipercaya.

 

A: Lha wong dia senior.

 

CA: Maksudnya senior?

 

A: Iblis kan lebih dulu tinggal di surga dari aku dan mbah putrimu.

 

CA: Iblis tinggal di surga? Boong ah.

 

A: Nah ini nih kalo puasa ndak baca Quran. Baca Al-Baqarah ayat 30-38. Coba kowe pikir, gimana dia bisa mbisiki aku yang ada di surga kalo dia ndak tinggal di surga juga?

 

CA: Oh iya, ya. Tapi, walau pun Iblis yang mbisiki, tetep sampean yang salah, Mbah. Gara-gara sampean, aku jadi kere kayak gini.

 

A: Kowe salah lagi. Manusia itu ndak diciptakan untuk menjadi penduduk surga. Baca surat Al-Baqarah : 30. Sejak awal, sebelum aku lahir… eh, sebelum aku diciptakan, Tuhan sudah berfirman ke para malaikat kalo Dia mau menciptakan manusia yang menjadi khalifah (wakil Tuhan) di bumi.

 

CA: Lah, tapi kan sampean dan mbah putri tinggal di surga?

 

A: Iya, sempet, tapi itu cuma transit. Makan buah terlarang atau ndak, cepat atau lambat, mbahmu ini pasti diturunkan ke bumi untuk menjalankan tugas dari-Nya: memakmurkan bumi. Di surga itu masa persiapan, penggemblengan. Di sana Tuhan ngajarin mbah bahasa, ngasih tahu nama semua benda (Al-Baqarah:31).

 

CA: Jadi di surga itu cuma sekolah?

 

A: Kurang lebih kayak gitu. Waktu di surga, simbahmu ini belum jadi khalifah. Jadi khalifah itu baru setelah turun ke bumi.

 

CA: Aneh.

 

A: Kok aneh?

 

CA: Ya aneh, menyandang tugas wakil Tuhan kok setelah sampean gagal, setelah gak lulus ujian, termakan godaan Iblis? Pendosa kok jadi wakil Tuhan.

 

A: Lah, justru itu intinya. Kemuliaan manusia itu ndak diukur dari apakah dia bersih dari kesalahan atau ndak. Yang penting itu bukan melakukan kesalahan atau ndak melakukannya. Tapi, bagaimana bereaksi terhadap kesalahan yang kita lakukan. Manusia itu pasti pernah keliru, Tuhan tahu itu. Tapi, meski demikian, toh Dia memilih mbahmu ini, bukan malaikat.

 

CA: Jadi, gak papa kita bikin kesalahan, gitu?

 

A: Ya ndak gitu juga. Kita ndak isa minta orang ndak melakukan kesalahan. Kita cuma isa minta mereka untuk berusaha tidak melakukan kesalahan. Namanya usaha, kadang berhasil, kadang enggak.

 

CA: Sampean berhasil atau gak?

 

A: Dua-duanya.

 

CA: Kok dua-duanya?

 

A: Aku dan mbah putrimu melanggar aturan, itu artinya gagal. Tapi kami berdua kemudian menyesal dan minta ampun. Penyesalan dan mau mengakui kesalahan, serta menerima konsekuensinya (dilempar dari surga), adalah keberhasilan.

 

CA: Ya kalo cuma gitu semua orang bisa. Sesal kemudian tidak berguna, Mbah.

 

A: Berguna toh ya. Karena menyesal, aku dan mbah putrimu dapat pertobatan dari Tuhan dan dijadikan khalifah (Al-Baqarah:37). Bandingkan dengan Iblis, meski sama-sama diusir dari surga, tapi karena ndak tobat, dia terkutuk sampe hari kiamat.

 

CA: Sampean iki lucu, Mbah.

 

A: Lucu piye?

 

CA: Lah kalo dia tobat, ya namanya bukan Iblis lagi.

 

A: Bener juga kamu ya, he-he-he. Tapi intinya gitu lah. Melakukan kesalahan itu manusiawi. Yang ndak manusiawi, yang iblisi, itu kalo sudah salah tapi merasa bener, sombong.

 

CA: Jadi kesalahan terbesar Iblis itu apa? Ndak ngakuin Tuhan?

 

A: Iblis bukan ateis, dia justru monoteis. Percaya Tuhan yang satu.

 

CA: Mosok sih, Mbah?

 

A: Lha wong dia pernah ketemu Tuhan, pernah dialog segala kok.

 

CA: Terus, kesalahan terbesar dia apa?

 

A: Sombong: menyepelekan orang lain dan memonopoli kebenaran.

 

CA: Wah, persis cucu sampean tuh, Mbah.

 

A: Ente?

 

CA: Bukan. Cucu sampean yang lain. Mereka mengaku yang paling bener, kalo ada orang lain berbeda pendapat akan mereka serang. Orang lain disepelekan. Mereka mau orang lain menghormati mereka, tapi mereka ndak mau menghormati orang lain. Kalo sudah ngamuk nih Mbah, orang-orang ditonjokin, barang-barang orang lain dirusak. Setelah itu mereka bilang kalau mereka pejuang kebenaran. Bahkan ada yang sampe ngebom segala loh.

 

A: Wah, persis Iblis tuh.

 

CA: Tapi mereka siap mati Mbah, karena kalo mereka mati nanti masuk surga.

 

A: Siap mati, tapi ndak siap hidup.

 

CA: Bedanya, Mbah?

 

A: Orang yang ndak siap hidup itu ndak siap menjalankan agama.

 

CA: Loh, kok?

 

A: Lah, aku dikasih agama oleh Tuhan kan waktu diturunkan ke bumi (Al-Baqarah:37). Bukan waktu di surga.

 

CA: Jadi, artinya, agama itu untuk bekal hidup, bukan bekal mati?

 

A: Pinter kowe.

 

CA: Cucu siapa dulu.

 

A: Cucuku dan mbah putrimu.

 

CA: BTW, Mbah. Sampean itu kan terkenal dengan satu nama: Adam. Tapi mbah putri itu namanya kok beda-beda? Yang bener iku Hawa, Eve, atau Eva.

 

A: Sak karepmu. What’s in a name?

 

CA: Shakespeare, Mbah?

 

A: Mbuh, sak karepmu.

 

 

 

 

Sumber: Interaktif.Com

 

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.